Sunday, April 3, 2011

Nikmat kesusahan

Assalamualaikum

Berkongsi kisah pengalaman seorang pekerja yang mendapat tugasan penelitian di Bandung.Bersama 3 orang rakan, dia ditugaskan untuk mengambil data berhubung kualiti udara di salah satu jalan di kota yang berudara sejuk itu.Dia merasa kurang selesa kerana terpaksa bertugas di luar pejabat dan mesti berjaga selama 24 jam..Jam menunjuk kan pukul 11malam, tetapi matanya sudah mula mengantuk...Udara Bandung yang dingin mula membuatkan dia merasa mahu pulang ke rumah dan tidur.Alat pengukur suhu menunjukkan angka 17darjah celcius...dan patut sangatlah dia terasa sangat mengantuk,dingin dan letih menjadi satu....Dia mula berasa kesal mengapa dia yang terpilih untuk bertugas padahal orang lain yang bekerja normal nyenyak tidur di rumah...

Beberapa ketika kemudian dia terlihat seorang pakcik lingkungan 50an berseragam lengkap tanpa jaket sedang menyapu jalan...melihatkan jam di tangan ketika itu baru pukul 2.30 pagi malah masih terlalu awal..Pertama kali dia melihat ada orang yang bekerja seawal pagi begitu.Dia mula terfikir pukul berapa pakcik tidur, bila dia bangun siap2 diri untuk keluar bekerja....Tanpa rasa kotor dan jijik pula pakcik itu menyapu dan membuang sampah di sepanjang jalan raya yang lengang itu....Mulia sungguh pekerjaan pakcik...Dengan rasa hati yang tertarik melihat perlakuan pakcik itu, dia mula menghampiri pakcik itu untuk membantunya membuang sampah dan berhasrat untuk mengorek rahsia pakcik itu...

" Pakcik tidur selepas Isyak sekitar jam 9malam, " pakcik itu memulakan bicara... " kemudian bangun semula jam 1pagi dan pakcik sempat untuk qiamullail, setelah itu baru pakcik bersiap untuk keluar menyapu jalan..Sebelumnya,jika ada makanan di rumah, pakcik akan makan dulu jika tidak pakcik akan bersarapan teh  panas saja...Selesai menyapu dan membuang sampah, jam 4pagi Alhamdulillah pakcik sempat berjemaah Subuh di masjid...Selesai itu pakcik pulang ke rumah dan membantu isteri pakcik menyiapkan kuih yang akan dijual di kantin sekolah...Syukur pakcik masih sihat walaupun pekerjaan pakcik mengangkut sampah dan mungkin sering cergas bergerak menyapu stiap hari, maka pakcik tidak pernah sakit... "

Ketika ditanya mengenai pendapatannya, pakcik itu menjawab... " Alhamdulillah..rezeki sentiasa ada.kalau soal cukup atau tidak dengan gaji RM150 sebulan apalagi dengan keadaan sekarang pastinya tidak cukup..Anak pakcik yang kecil masih bersekolah.Tapi semuanya sudah diambil kira, pakcik akan terus berusaha..yang penting berkat.. "

Menangis dan terasa malu bila mengenangkan hidup pakcik itu.Pakcik yang sudah berusia dan tanpa rasa mengeluh tetap berusaha mencari rezeki  malah selalu mengucapkan rasa syukur dalam keadaannya yang sebegitu...
Bagaimana pula kebanyakan kita sekarang ini yang hidup serba moden, bergelumang dengan harta tapi asyik mengeluh dengan persoalan yang remeh..Wang banyak tapi tekanan dan kecewa..Pekerjaan dan gaji lumayan tapi stress dan tidak tenang..Rumah mewah yang dilengkapi aircond tapi tak lena tidur...Anehkan hidup.....

ssshhuuttt :: teringat pengorbanan makayah....

2 comments:

mynamealia said...

hidup perlu sentiasa ada rasa syukur :)

aqmalfaiz said...

betul sangat...didalam kesusahan itulah adenye nikmat di kemudian hari